by

KutiKata; DENG ANTUA PUNG SAYANG (Mazmur 89:11-12)

AMBON,MRNews.com,- “Deng Antua pung sayang samua su jadi seng sagala bae” (=karena kasih sayang Tuhan semua sudah berlangsung/terjadi dengan baik). “Tar ada yang kurang” (=tidak ada yang kurang) karena “Antua su taru di sagala tampa” (=Tuhan telah meletakkannya di semua tempat).

Jadi “apapa yang katong parlu tuh su ada” (=apa pun keperluan/kebutuhan kita, semuanya sudah ada/tersedia). “Di ewang biru-biru, ada. Di dusung, di lao samua ada deng limpah” (=di hutan, di dusun, di lautan, semua ada dengan limpahnya). Itu “samua tagal Antua pung bae” (=semuanya karena kasih sayang Tuhan).

“Deng Antua pung sayang, katong salamat. Timor seng untung, Barat seng biking binasa” (=karena kasih sayang Tuhan, kita selamat. Musim timur tidak menang atas kita, musim barat pun tidak membinasakan kita).

Karena itu “Antua su kasih kira-kira” (=Tuhan sudah memberi hikmat), jadi sebelum musim-musim tersebut tiba “katong su tau tanoar” (=kita sudah mengetahui tandanya) dan sudah mempersiapkan segala kebutuhan sebelum tiba masa-masa tersebut.

“Deng Antua pung sayang, katong samua tapiara” (=karena kasih sayang Tuhan, kita semua terpelihara). “Tidor malam, bangong pagi, pi karja, pulang seng kosong” (=tidur malam, bangun pagi, pergi kerja pulang tidak dengan tangan kosong/membawa hasil).

“Deng Antua pung sayang, katong samua ada bae-bae” (=karena kasih sayang Tuhan, kita semua hidup dalam keadaan baik/damai/sehat/bahagia). Jadi kasih sayang Tuhan juga tampak dalam kualitas hidup “rumahtangga”.

“Deng Antua pung sayang, samua bisa jadi deng sagala bae”. Jadi “biking babae” (=kerja yang baik). Karena “biar deng kurang-kurang, musti angka syukur saja par Antua pung bae” (=walau sederhana, bersykurlah karena kebaikanNya).

Salamat har’ mandag, 7/6-2021
Pastori Jemaat GPM Bethania Dana Kopra-Ambon
Elifas Tomix Maspaitella (Eltom). (**)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed