by

Kuti Kata; LIA BALU TUH LAI (2 Raja. 4:1-7)

AMBON,MRNews.com,- “Balu tuh kalu dia hidop deng anana, musti tulung dia” (=jika seorang ibu janda hidup bersama anak-anaknya, harus segera ditolong).
“Matahari maso, katong masih bisa makang, mar dong mangkali minong aer masa par tahang poro sampe pagi” (=saat senja, kita mungkin bisa makan, tetapi mereka hanya meminum air untuk mengganjal perut sampai pagi).

“Dia seng bisa minta iko orang ka kabong, jadi kalu mau pi tuh, panggel dia pung anana saorang jua” (=dia tidak akan minta untuk mengikuti kita ke kebun, jadi ajaklah seorang anaknya bersama saat kita hendak ke kebun).

“Biar dia pameri sadiki-sadiki, mar mangkali bisa pulang deng kasbi deng Kayo bakar jua su bae” (=walau hanya memotong rumput, tetapi mungkin dia bisa pulang membawa ubi kayu dan kayu bakar).

“Kalu ada sagu labe-labe sadiki di dulang, bilang ana satu bawa lari akang par balu tuh jua” (=jika ada sedikit sagu dalam tilam, suruhlah seorang anakmu segera mengantarnya kepada ibu janda), “dong musti makang malang ini” (=mereka harus makan malam ini).

Itulah “hidop deng pengasihan” (=hidup yang mengasihi). “Jang matahari maso mar se seng biking hal bae satu lai par balu deng dia anana” (=jangan sampai matahari terbenam dan kamu tidak melakukan satu saja perbuatan baik kepada seorang ibu janda dan anak-anaknya).

“Biking pas matahari ada lia-lia se nih” (=lakukanlah selagi matahari masih menyinarimu), “kalu su galap lai itu sama deng se antar makanang pancuri” (=jika sudah malam, itu sama saja anda mengantar baginya makanan hasil curian).
Ungkapan ini bermakna “kasih par balu tuh kasih yang batul-batul” (=memberi kepada ibu janda itu haruslah pemberian yang baik).

“Dong tarima akang deng aer mata” (=mereka menerimanya sambil meneteskan air mata), “mar itu dong pung suka hati” (=tetapi itulah kebahagiaan mereka).

“Dong angka hati sa, Antua di atas tau kata eso musti kasih ale berkat sepe-sepe” (=mereka berdoa, dan Tuhan tahu besok memberimu berkat melimpah).

“Jadi, ingatang, bale muka lia balu deng dia anana lai” (=jadi ingat, lihatlah juga ibu janda dan anak-anaknya). “Dong su piatu” (=mereka telah kehilangan papanya).

“Jadi musti tulung angka dong susah, kasih pontong sa supaya tungku ba asap” (=jadi harus dibantu, agar tungkunya berasap).

Sabtu, 31 Juli 2021
Salamat konci bulang tujuh
Pastori Ketua Sinode GPM Jln Kapitang Telukabessy-Ambon
Elifas Tomix Maspaitella (Eltom). (**)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed