by

AJI & IJTI Desak IAIN Ambon Bentuk Tim Investigasi Ungkap Dugaan Kekerasan Seksual

AMBON,MRNews.com,- Menyikapi dugaan kekerasan seksual yang diungkap Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Lintas, Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Ambon dan Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Pengda Maluku, meminta pihak Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ambon, segera membentuk tim investigasi di Internal kampus, guna menelusuri dugaan tersebut.

AJI dan IJTI menilai, pihak Kampus Hijau mestinya merespon baik dugaan kekerasan seksual yang disampaikan LPM Lintas dengan membentuk tim investigasi secara internal.

Artinya, pihak kampus tidak perlu merasa malu dengan adanya pemberitaan dugaan kekerasan seksual yang melibatkan sejumlah oknum dosen di lembaga tersebut.

Menurut Joanny FM Pesulima, Koordinator Bidang Advokasi Kekerasan Seksual AJI Ambon, justru pihak kampus harus mengapresiasi LPM Lintas karena telah berupaya mengungkap berbagai dugaan kekerasan seksual yang selama ini disembunyikan.

Dia mengatakan, jika Kampus abai dan tidak merespon ihwal tersebut, sama halnya dengan sedang melakukan pembiaran terhadapan tindakan amoral di lingkungan akademik.

“Mestinya pihak Kampus IAIN merespon baik langkah yang dilakukan teman-teman di LPM Lintas. Artinya jika ada dugaan tindakan amoral di lingkup akademik, kampus justru mencari tahu dugaan itu dengan cara membentuk tim di internal,” desaknya lewat siaran pers yang diterima media ini, Sabtu (19/3).

Sementara Muhammad Jaya Barends, Sekretaris IJTI Pengda Maluku menilai, dugaan pelecehan dan kekerasan seksual yang diungkap LPM Lintas, sejatinya telah membantu IAIN Ambon dalam menjalankan fungsi kontrol terhadap Pedoman Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan Seksual pada Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI), yang diterbitakan Kementerian Agama RI.

Sebagaimana Surat Keputusan (SK) Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Dirjen Pendis) Kementerian Agama (Kemenag) Nomor 5494 tahun 2019. Dimana, Dirjen Pendis Kemenag telah mendorong PTKI di seluruh Indonesia, negeri maupun swasta, proaktif dalam mencegah fenomena kekerasan seksual di lingkungan kampus.

“Lembaga mestinya peka dengan adanya dugaan tersebut. Artinya harus diapresiasi karena LPM Lintas telah membantu IAIN Ambon secara kelembagaan menjalankan fungsi kontrol terhadap Pedoman Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan Seksual yang diterbitakan Kemenag RI,” katanya.

Terlepas dari dugaan kekerasan seksual, AJI dan IJTI juga mendesak lembaga IAIN Ambon, segera mendorong proses hukum tindakan premanisme yang dilakukan sejumlah oknum mahasiswa terhadap dua anggota LPM Lintas di ruang redaksi. Sebab tindakan tersebut, tidak dibenarkan dengan alibi apapun.

“Pihak kampus dalam hal ini Rektor, jangan membiarkan tindakan premanisme terjadi di lingkungan akademik. Karena kampus adalah tempat untuk orang-orang mengenyam pendidikan dan basis intelektual harus tertanam disitu,” pungkas jurnalis RTV itu. (*)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed