by

SRO Ajak Investor Pasar Modal Berinvestasi Sekaligus Menolong Sesama

Jakarta,MRNews.com,– Self-Regulatory Organization (SRO) yang terdiri dari PT Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) dan PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) kembali melakukan kegiatan sosial untuk menanggulangi COVID-19.

Kali ini, SRO mengajak investor pasar modal untuk berinvestasi sekaligus menolong sesama.

Dimana seluruh pendapatan SRO dari transaksi Pasar Modal Indonesia yang dilakukan investor pada 9 Agustus 2021 akan dikonversi menjadi dana kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) guna memperingati HUT ke-44 Pasar Modal Indonesia dalam penanggulangan Pandemi COVID-19.

Kegiatan itu yakni pembuatan Sentra Vaksinasi, dana bantuan untuk Rumah Sakit Darurat COVID-19 (RSDC), pengadaan konsentrator oksigen dalam rangka Gerakan Oksigen untuk Indonesia, donor plasma, santunan untuk keluarga tenaga kesehatan yang gugur dan bantuan untuk petugas pemakaman.

Ketua Panitia HUT ke-44 Pasar Modal Indonesia yang juga Direktur KSEI Syafruddin menyatakan, pada tahap awal dana untuk kegiatan CSR dalam rangka HUT ke-44 Pasar Modal Indonesia ini akan dialokasikan dari fee transaksi bursa dan fee jasa kustodian sentral satu hari yaitu 9 Agustus 2021.

“Ini sebagai inisiatif dan bentuk kepedulian SRO untuk mendukung program pemerintah mengurangi dampak dari COVID-19 yang masih berlangsung hingga kini,” tandas Syafruddin dalam keterangan tertulisnya kepada media ini, Rabu (4/8).

SRO juga sebutnya, mengajak pelaku pasar modal seperti Perusahaan Efek, Bank Kustodian, Perusahaan Penerbit Efek, Manajer Investasi, Agen Penjual Efek Reksa Dana, Bank Pembayaran hingga Bank Administrator Rekening Dana Nasabah (RDN) serta lainnya, untuk ikut serta berkontribusi pada kegiatan CSR ini.

“Bentuk donasi dari pelaku Pasar Modal Indonesia dapat berupa uang tunai maupun barang yang nantinya akan disalurkan SRO dalam bentuk kegiatan CSR,” jelasnya.

Kegiatan CSR lainnya, kata dia, meliputi santunan kepada ahli waris tenaga kesehatan yang meninggal karena COVID-19, bekerjasama dengan Dewan Pengurus Wilayah Persatuan Perawat Nasional Indonesia (DPW PPNI) DKI Jakarta.

“Selain itu, terdapat dukungan program Gerakan Oksigen Untuk Indonesia yang dicanangkan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan bantuan perlengkapan untuk Rumah Sakit COVID-19 Darurat Wisma Haji,” beber Syafruddin.

Berdasarkan data dari covid19.go.id, sampai dengan 1 Agustus 2021, sebanyak 3,4 juta masyarakat Indonesia telah terpapar COVID-19, sekitar 95.000 jiwa di antaranya meninggal dunia.

Sementara itu, jumlah masyarakat yang telah memperoleh vaksin sekitar 47 juta untuk vaksin pertama dan 20 juta vaksin kedua. Namun, jumlah itu masih jauh dari target pemerintah yaitu sebanyak 208 juta penduduk atau saat ini baru mencapai 23%.

“Rencana pemerintah untuk mempercepat pencapaian target pelaksanaan vaksinasi menjadi salah satu latar belakang dari SRO mengupayakan pelaksanaan sentra vaksinasi,” tegas Syafruddin.

SRO tambahnya, berupaya membuat Sentra Vaksinasi COVID-19 tahap pertama pada 21 – 26 Juni 2021 di Jakarta yang diikuti sekitar 4.000 orang.

“Selanjutnya pada bulan Agustus 2021, direncanakan pembuatan Sentra Vaksinasi COVID-19 tahap kedua di luar Jakarta, dimulai dengan kota-kota Purwokerto, Jogjakarta, Solo, Semarang, Surabaya, dan Gresik,” pungkasnya. (MR-02)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed