by

Kuti Kata; SENG BISA LIA ANANA SUSAH (Kej. 14:1-16)

AMBON,MRNews.com,- “Seng sampe hati par lia anana susah” (=tidak tega melihat anak-anak susah). Rasa itu ada pada setiap orang tua, “mau kandong ka Om” (=entah papa kandung ataupun oom/paman).

“Bagitu dengar anana ada susah, tempo-tempo langsung datang ka seng su kiring pasang” (=begitu mendengar berita anaknya susah, langsung datang atau mengirim pesan).

“Orang seng boleh biking susah beta pung anana” (=siapa pun tidak boleh menyusahkan anak-anakku). “Tagal dong seng barana dia” (=karena mereka tidak memperanakkan dia).

“Dong seng piara dia sampe basar, mar beta” (=mereka tidak memeliharanya sampai dewasa, melainkan saya). “Jadi jang dong kasih susah dia” (=jadi jangan mereka menyusahkannya).

Bila ada anak-anak yang mengalami hal seperti itu, misalnya di suatu negeri yang lain, biasanya orangtuanya berkata: “mari deng papa/mama jua, biar deng kurang-kurang asal jang nyong/nona susah” (=mari kembali dan hidup bersama papa/mama saja, walau kita terbatas asalkan jangan kamu susah).

“Papa/mama masih mampu par piara nyong/nona” (=papa/mama masih sanggup memeliharamu).

Semua itu melukiskan “papa deng mama seng sampe hati par lia anana susah” (=papa dan mama tidak tega melihat anak-anak susah).

Alasannya karena “deng kurang-kurang katong su piara sampe basar” (=dalam keterbatasan, kami telah mendewasakan mereka).

Tapi, kalau itu demi “dapa hidop eso lusa” (=mendapatkan pekerjaan di masa depan), lalu “pi skolah tinggal deng orang ka tinggal di rumah sewa” (=pergi bersekolah dan tinggal bersama inang atau di rumah kontrakan/kos) dan “musti karja sagala rupa hal” (=harus bekerja segala macam pekerjaan), “jang paskali anggap susah” (=jangan melihat kesusahannya).

“Tinggal deng orang tuh bagitu, jang biking diri tuang” (=tinggal bersama inang, jangan bertindak laksana tuan). “Lia apapa yang balong batul dalang rumah tuh la biking” (=lihatlah jika ada yang harus dikerjakan, kerjakanlah).
“Pagi-pagi ayang kukuruku lai su bangong” (=pagi subuh saat ayam berkokok sudah harus bangun).

“Ka dapor taru aer panas, manyapu dalang rumah, korfei kintal, lia tong, kalu aer batengah ka kosong la pi hala/keku kas ponoh” (=ke dapur masak air, menyapu dalam rumah, membersihkan halaman, periksa gentong air dan isi penuh gentong itu lagi).

“Ingatang, yang bagitu-bagitu jang tulis surat la riwayat akang par papa deng mama” (=ingatlah, yang seperti itu jangan melaporkannya kepada papa dan mama dalam suratmu).

“Kalu sampe se tulis bagitu, pasti papa balas surat deng tulis: “nyong/nona, manyimpang pakeang la eso papa pi ambel bawa bale ka negri jua” (=nyong/nona, siapkan pakaianmu, besok papa jemput kembali ke kampung), “dusong ada basar” (=dusun ada besar).

“Papa deng mama kiring pi skolah tuh supaya jadi orang, skolah tuh dong pung dusung, mar kalu seng mau tahang susah, mo mari bale la pi skolah di dusung sa” (=papa dan mama mau kalian bersekolah agar berhasil, anggaplah sekolah itu dusunmu, tetapi jika tidak mau bekerja, kembalilah dan belajarlah di dusun yang sebenarnya).

“Seng bisa lia anana susah” dalam konteks hidup kita bermuara pada dua aspek itu.

“Yang satu orang seng boleh biking susah beta ana” (=di satu sisi orang tidak boleh menyusahkan anakku) “mar satu lai, seng mau dong susah eso lusa” (=tidak mau kelak mereka susah) “tagal putus skolah” (=karena tidak tamat pendidikan).

Dalam dua konteks itu “seng ada orangtotua yang mau anana hidop susah” (=tidak ada orang tua yang mau anaknya hidup susah).

Rabu, 4 Agustus 2021
Pastori Ketua Sinode GPM Jln Kapitang Telukabessy-Ambon
Elifas Tomix Maspaitella (Eltom). (**)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed