by

Kuti Kata; Sapa Biking Bae Dia Dapa Bae (Ams. 11:25-27)

AMBON,MRNews.com,- “Sapa biking bae dia dapa bae” (=siapa berbuat baik dia peroleh kebaikan).

“Itu bukang cuma hukum tabur tuai” (=itu bukan lantaran hukum tabur tuai) “mar akang jalang-jalang su par bagitu” (=tetapi memang jalannya sudah seperti itu).

“tagal tempo-tempo jua katong ada dapa susah sadiki-sadiki meski katong su biking sagala yang bae” (=karena kadang kita mengalami kesulitan tertentu walau sudah melakukan segala kebaikan).

“Yang bagitu tuh, Antua tes lai, katong sabar ka seng, barsungut ka seng, sungguh-sungguh ka seng” (=bila terjadi seperti itu, kita pun diujiNya, apakah kita sabar, bersungut, sungguh-sungguh atau tidak).

“Mar yang seng pernah kets tuh, orangtotua pung bae tuh turung sampe ana cucu” (=yang tidak pernah salah ialah, kebaikan orangtua mengalir sampai ke anak cucu).

“Biking bae par basudara di negri, eso lusa kalu anana jadi orang dagang di orang gunung tanah, dong di sana biking bae par katong anana lai” (=perbuatan baik kita di negeri, jika kelak anak kita merantau, di sana ada orang yang berbuat baik kepada mereka).

“Jadi Antua seng balas par katong di oras ini, mar par anana cucu eso lusa” (=jadi Tuhan tidak membalasnya untuk kita kini, melainkan untuk anak cucu kita kelak).

“Itu tanda Antua pung bae tuh bukang par piara katong sa mar piara turunan deng mata rumah ‘gnap” (=itu tanda bahwa Tuhan tidak sekedar memelihara kita melainkan seluruh keturunan kita).

“Orangtotua jua su bilang toh, biking bae dapa bae” (=orang tua sudah berpesan, berbuat baik peroleh kebaikan), “orang bae tuh, jalang lurus” (=orang baik itu lurus jalannya), “berkat gampang-gampang sa” (=berkatnya tersedia).

“Sapa tanila, dodeso bale par dia” (=siapa memasang jerat, kena jeratnya juga). “Jang aju-aju Antua” (=jangan mencobai Tuhan), “tagal Antua bukang sorang pung tamang barmaeng” (=karena Tuhan bukan teman sepermainanmu).

“yang kalu su labe la bisa minta ares” (=yang jika sudah berlebihan bisa minta istirahat/tahan/tunggu dulu), “nanti barmaeng ulang” (=nanti dilanjutkan lagi permainannya).

“Antua bae, mar bukang par sorang aju-aju” (=Tuhan itu baik tetapi bukan untuk dicobai).

“Bae tuh tar bisa tahang-tahang” (=kanaikan itu tidak bisa ditahan). “Biar kata apa lai, kalu ayang su maso balengkar dalang dapor, tetap dudu iris kalapa ambor te” (=walau apa mau dikata, jika ayam sudah masuk ke dapur mencari makan, tetap kita beri makan).

Ini ungkapan yang menerangkan bahwa “bae tuh tar bisa tahang-tahang, meski par orang yang katong tau-tau nih dia tar suka katong” (=kebaikan itu tidak bisa ditahan walau untuk orang yang kita tahu tidak suka kepada kita).

“Jadi bae tuh bae sa” (=jadi kebaikan tetaplah kebaikan) “mau pagi, siang ka tengah malang galap buta” (=entah di pagi, siang atau malam gulita).

“Biking bae sa, berkat tar lari” (=berbuat baiklah, berkat tidak ke mana). “Tau ada sa” (=tetap ada), “sampe ana cucu” (=sampai anak cucu).

Har’ Mandag, 30 Agustus 2021
Pastori Ketua Sinode GPM Jln Kapitang Telukabessy-Ambon
Elifas Tomix Maspaitella (Eltom). (**)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed