by

Kuti Kata; Jang Biking Sah Deng Cobahan (Luk. 17:1-6)

AMBON,MRNews.com,- Ungkapan “jang biking sah deng cobahan” (=jangan menjadi penyesah dan pencobaan) adalah larangan “supaya jang biking orang laeng hidop susah” (=agar jangan membuat orang hidup susah).

Sekaligus anjuran supaya “jang biking kotor diri deng perkara bodo-bodo” (=jangan merusakkan diri sendiri dengan hal yang tidak berfaedah).

“Sapa yang jadi sah deng cobahan par orang sudara loko bae ika batu sao la pi kas’ tinggalang di labuang” (=siapa yang menyesahkan orang lain lebih baik dia diikat dan ditenggelamkan di labuhan/lautan),

“Ka seng suruh pi tinggal dalang ewang biru-biru yang tar ada satu manusia lai la hidop deng binatang-binatang” (=atau suruhlah dia pergi dan tinggal ke dalam hutan yang tidak ada satu manusia pun supaya bergaul dengan hewan).

Artinya, “orangtotua jua su ajar supaya hidop nih ada guna par orang banya” (=orangtua telah mengajari agar hidup kita ini ada gunanya bagi banyak orang).

“Tagal itu jang paskali biking sah deng cobahan par orang” (=karena itu jangan sekali-kali menjadi penyesah bagi orang lain).

“Kalu orang yang biking sah deng cobahan tuh sadar la minta ampong, katong musti kas’ ampong dong” (=bila mereka sadar dan minta pengampunan, kita harus mengampuni mereka).

Ini ajaran yang bertujuan “supaya jang katong bale jadi sah deng cobahan lai” (=agar jangan kita berbalik menjadi penyesah seperti mereka).

“Tar untung lalu laeng jadi sah par laeng” (=tidak ada gunanya menjadi penyesah satu terhadap lainnya).

“Jadi ingatang, dalang katong diri nih bukang, ada kuasa par biking bae deng tar bae” (=ingatlah, dalam diri kita ada potensi untuk melakukan hal yang baik dan tidak baik).

“Kalu kuasa tuh katong pake par biking bae, bilang apa sa taunya jadi” (=jika itu digunakan untuk melakukan yang baik, apa saja jadi).

“Tagal itu jang biking sah deng cobahan” (=jangan jadi penyesah) supaya “bisa jadi orang bae-bae sa” (=agar menjadi orang baik).

“Inga, umur tambah hari tambah nai, musti lebe pande jaga hidop, jaga mulu, deng ubah kalakuang” (=ingatlah, umur kita terus bertambah, jadi harus lebih pandai menjaga hidup, mulut/kata-kata dan mengubah perilaku).

“Dunya tambah hari tambah tua, seng pande-pande bawa diri, manyasal lai su talat” (=dunia semakin tua, jika kita tidak pandai menjaga perilaku, akan menyesal).

Rabu, 25 Agustus 2021
Pastori Ketua Sinode GPM Jln Kapitang Telukabessy-Ambon
Elifas Tomix Maspaitella (Eltom). (**)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed